Nikah

Ciri Istri Durhaka Kepada Suami Menurut Islam

Kehidupan rumah tangga dan hubungan antar suami dan istri memang tidak selalunya mulus. Masalah akan selalu muncul silih berganti dan menimpa serta menempa setiap insan, tak terkecuali dalam kehidupan rumah tangga. Namun sebagai seorang muslim dalam menyikapi masalah dalam rumah tangganya haruslah dibarengi dengan sabar. Jangan sampai hanya karena masalah sepele terjadi percekcokan sehingga membuat seorang istri menjadi berlebihan dan durhaka kepada suaminya. Untuk itu pada kesempatan ini infoislam akan membahas tentang cirri ciri istri durhaka kepada suami menurut pandangan islam, sebagai berikut :

Ciri Istri Durhaka Kepada Suami

Sebagaimana yang telah kita ketahui bahwa ketika seorang wanita telah menikah maka yang bertangung jawabn atasnya adalah suaminya, bukan lagi orangtuanya. Bahkan Rasulullah ﷺ telah bersabda :

عَنْ عَائِشَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَوْ أَمَرْتُ أَحَدًا أَنْ يَسْجُدَ لِأَحَدٍ لَأَمَرْتُ الْمَرْأَةَ أَنْ تَسْجُدَ لِزَوْجِهَا وَلَوْ أَنَّ رَجُلًا أَمَرَ امْرَأَتَهُ أَنْ تَنْقُلَ مِنْ جَبَلٍ أَحْمَرَ إِلَى جَبَلٍ أَسْوَدَ وَمِنْ جَبَلٍ أَسْوَدَ إِلَى جَبَلٍ أَحْمَرَ لَكَانَ نَوْلُهَا أَنْ تَفْعَلَ

Dari ‘Aisyah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sekiranya aku boleh memerintahkan seseorang sujud kepada orang lain, maka akan aku perintahkan seorang isteri sujud kepada suaminya. Sekiranya seorang suami memerintahkan isterinya untuk pindah dari gunung ahmar menuju gunjung aswad, atau dari gunung aswad menuju gunung ahmar, maka ia wajib untuk melakukannya.”(H.R. Ibnu Majah)

Hal ini menunjukkan bahwa seorang istri harus memuliakan dan taat kepada suaminya, sehingga ciri istri durhaka yang pertama adalah :

1. Tidak Mentaati Suami

Seorang istri yang shaleh haruslah senantiasa mentaati suaminya dimanapun jua selama perintah suami tersebut tidak bertentangan dengan perintah Allah dan RasulNya ﷺ. Seorang istri yang enggan, bahkan membangkang terhadap suaminya maka hal ini merupakan dosa besar dan merupakan salah satu penyebab seringnya terjadi percekcokan bahkan perceraian. Ketahuilah bahwa kewajiban seorang istri adalah taat kepada suaminya.

Bahkan ketika seorang istri enggan melayani suaminya (bersenggama) sehingga membuat suaminya marah, akan Allah dan para malaikat akan marah kepadanya. Sebagaimana dalam sebuah hadits:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ مَا مِنْ رَجُلٍ يَدْعُو امْرَأَتَهُ إِلَى فِرَاشِهَا فَتَأْبَى عَلَيْهِ إِلَّا كَانَ الَّذِي فِي السَّمَاءِ سَاخِطًا عَلَيْهَا حَتَّى يَرْضَى عَنْهَا

Dari Abu Hurairah dia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Demi dzat yang jiwaku berada di Tangan-Nya, tidaklah seorang suami mengajak istrinya ke ranjang (untuk bersenggama) sedangkan dia enggan, melainkan yang ada di langit murka kepadanya sampai suaminya mema’afkannya.” (H.R. Muslim)

Dalam Islam, seorang istri yang membangkan terhadap suaminya disebut (nuyus). Dan ini adalah ciri istri durhaka. Bentuk-bentuk dari pembangkangan seorang istri adalah dengan tidak mematuhi perintah suaminya, bandel, dan melawan, padahal perintah suaminya tersebut tidak bertentangan dengan syariat. Rasulullah ﷺ bersabda :

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قِيلَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُّ النِّسَاءِ خَيْرٌ قَالَ الَّتِي تَسُرُّهُ إِذَا نَظَرَ وَتُطِيعُهُ إِذَا أَمَرَ وَلَا تُخَالِفُهُ فِي نَفْسِهَا وَمَالِهَا بِمَا يَكْرَهُ

Dari Abu Hurairah, ia berkata; dikatakan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam; siapakah wanita yang paling baik? Beliau menjawab:  “Yang paling menyenangkannya jika dilihat suaminya, dan mentaatinya jika ia memerintahkannya dan tidak menyelisihinya dalam diri dan hartanya dengan apa yang dibenci suaminya.” (H.R. Nasa’i)

2. Menyakiti Hati Suami dan Tidak Bersyukur

Seorang istri yang tidak bersyukur terhadap suami, sehingga menyakiti suami dengan lisan dan perkataanya, maka termasuk istri yang durhaka. Sebagaimana Dalam hadis yang lain Rasulullah saw bersabda :

عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ يَا مَعْشَرَ النِّسَاءِ تَصَدَّقْنَ وَأَكْثِرْنَ مِنْ الِاسْتِغْفَارِ فَإِنِّي رَأَيْتُكُنَّ أَكْثَرَ أَهْلِ النَّارِ فَقَالَتْ امْرَأَةٌ مِنْهُنَّ جَزْلَةٌ وَمَا لَنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ أَكْثَرَ أَهْلِ النَّارِ قَالَ تُكْثِرْنَ اللَّعْنَ وَتَكْفُرْنَ الْعَشِيرَ مَا رَأَيْتُ مِنْ نَاقِصَاتِ عَقْلٍ وَدِينٍ أَغْلَبَ لِذِي لُبٍّ مِنْكُنَّ قَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا نُقْصَانُ الْعَقْلِ وَالدِّينِ قَالَ أَمَّا نُقْصَانِ الْعَقْلِ فَشَهَادَةُ امْرَأَتَيْنِ تَعْدِلُ شَهَادَةَ رَجُلٍ فَهَذَا مِنْ نُقْصَانِ الْعَقْلِ وَتَمْكُثُ اللَّيَالِيَ مَا تُصَلِّي وَتُفْطِرُ فِي رَمَضَانَ فَهَذَا مِنْ نُقْصَانِ الدِّينِ

Dari Abdullah bin Umar dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, bahwa beliau bersabda: “Wahai para wanita, perbanyaklah sedekah dan istighfar, sungguh saya melihat kebanyakan kalian adalah penghuni neraka.” Lalu seorang wanita berbadan gemuk dari mereka bertanya, “Wahai Rasulullah, kenapa kami yang paling banyak masuk ke dalam neraka?” Beliau menjawab: “Kalian banyak melaknat dan mengkhianati perlakuan suami, saya tidak pernah melihat makhluk berakal yang akal dan agamanya kurang selain kalian.” Wanita tersebut kembali bertanya, “Wahai Rasulullah, apa yang di maksud dengan kekurangan akal dan agama?” beliau menjawab: “Adapun akalnya kurang disebabkan karena kesaksian dua orang wanita sama dengan kesaksian seorang laki-laki, ini termasuk dari kekurangan akal. Kalian berdiam beberapa hati tidak shalat dan berbuka di bulan Ramadan adalah bukti kurangnya agama kalian.” (H.R. Tirmidzi No. 3993)

3. Selalu Mengingkari Kebaikan Suami

Seorang istri yang tidak pernah merasa puas, dan selalu meremehkan dan mengingkari kebaikan suaminya, maka ini termasuk kedurhakaan dan diancam dengan api neraka. Sebagaimana Sabda Rasulullah ﷻ :

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أُرِيتُ النَّارَ فَإِذَا أَكْثَرُ أَهْلِهَا النِّسَاءُ يَكْفُرْنَ قِيلَ أَيَكْفُرْنَ بِاللَّهِ قَالَ يَكْفُرْنَ الْعَشِيرَ وَيَكْفُرْنَ الْإِحْسَانَ لَوْ أَحْسَنْتَ إِلَى إِحْدَاهُنَّ الدَّهْرَ ثُمَّ رَأَتْ مِنْكَ شَيْئًا قَالَتْ مَا رَأَيْتُ مِنْكَ خَيْرًا قَطُّ

Dari Ibnu ‘Abbas berkata, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku diperlihatkan neraka, ternyata kebanyakan penghuninya adalah wanita. Karena mereka sering mengingkari”. Ditanyakan: “Apakah mereka mengingkari Allah?” Beliau bersabda: “Mereka mengingkari pemberian suami, mengingkari kebaikan. Seandainya kamu berbuat baik terhadap seseorang dari mereka sepanjang masa, lalu dia melihat satu saja kejelekan darimu maka dia akan berkata: ‘aku belum pernah melihat kebaikan sedikitpun darimu”. (H.R. Muslim No. 28)

4. Minta Cerai tanpa Alasan Syar’i

Seorang wanita yang selalu meminta dan mengancam cerai suaminya tanpa alasan yang dibenarkan dalam islam, maka termasuk istri yang durhaka. Rasulullah ﷺ bersabda :

عَنْ أَبِي أَسْمَاءَ عَنْ ثَوْبَانَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُّمَا امْرَأَةٍ سَأَلَتْ زَوْجَهَا الطَّلَاقَ فِي غَيْرِ مَا بَأْسٍ فَحَرَامٌ عَلَيْهَا رَائِحَةُ الْجَنَّةِ

Dari Abu Asma dari Tsauban ia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Wanita mana saja yang minta cerai kepada suaminya bukan karena alasan yang dibenarkan, maka ia tidak akan mendapatkan bau surga.” (H.R. Ibnu Majah No. 2045)

Baca Juga : Kewajiban Suami Terhadap istrinya menurut Islam

Demikianlah pembahasan tentang ciri istri durhaka kepada suami semoga bermanfaat dan semakin menambah wawasan keislaman kita, Amin

Tags
Lihat Lagi

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Back to top button
Close